Sholawat Tarhim Lengkap (Sejarah, Baca'an Arab, Teks, Arti, Audio dan Video)

A. PENDAHULUAN


Bagi anda yang masa kecilnya hidup di era tahun 1980 s/d 1990an , pasti sering mendengar lantunan sholawat tarhim di masjid-masjid atau langgar, Sholawat ini begitu terkenal waktu itu di Indonesia khususnya wilayah Jawa Timur, lantunannya yang merdu dan juga sangat enak di telinga sehingga membawa sebuah kenangan tersendiri, sholawat tarhim ini biasanya diputar menjelang adzan shubuh, ketika sahur bulan ramadahan dan juga menjelang adzan maghrib, dan isya.
untuk bacaanya, audio serta video, lanjut di bawah ya, kita potong sejenak dengan asal-usul shalawat tarhim
shalawat tarkhim

B. ASAL-USUL SHALAWAT TARHIM


[arabic]كاَنَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم يَطُوْفُ فِي الْكَعْبَةْ فَرَأَى أَعْرَابِيًّا يَطُوْفُ بِهاَ وَيَقُوْلُ : ياَ كَرِيْم , فَقَالَ النَّبِيُ صلى الله عليه وسلم وَرَاءَهُ : ياَ كَرِيْم – فاَنْتَقَلَ الْأَعْرَابِيُّ اِلَى رُكْنِ الثَّانِيْ وقاَلَ: يا كريم, فَقاَلَ النَّبِيُّ (صلى الله عليه وسلم) – فَقَالَ الْحَبِيْبُ (صلى الله عليه وسلم) وَرَاءَهُ : يا كريم, فَانْتَقَلَ الْأَعْرَابِيُّ اِلَى الْحَجَرِ الْأَسْوَدِ فَقاَلَ : يا كريم- فقال النبي (صلى الله عليه وسلم) – فقال الحبيب (صلى الله عليه وسلم) وراءه : يا كريم, فَالْتَفَتَ الْأَعْرَاِبي فَقاَلَ: أَتَمْزَحُوْنَنِيْ ياَ أَخَ الْعَرَبِ؟ وَاللهِ لَوْلاَ صَباَحَةُ وَجْهِكَ وَبَلَغَ طاَ لِقَتكَ لَشَكَوْت اِلَى حَبِيْبِيْ مُحَمَّداً- فَقاَلَ لَهُ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم أَوَلاَ تَعْرِفُ نَبِيَّكَ يا أخ العرب؟ قَالَ وَاللهِ أَمَنْتُ بِهِ وَلَمْ أَرَهُ وَدَخَلْتُ مَكَّةَ وَلَمْ أَلْقَهُ – قاَلَ لَهُ النَّبِيُّ (صلى الله عليه وسلم) اَنَا نَبِيُّكَ يا أخ العرب – فَانْكَبَّ الأعرابي عَلىَ يَدِ النَّبِيِّ يُقَبِّلُهاَ وَيَقُوْلُ: فِدَاكَ أَبِيْ وَأُمِّيْ ياَ حَبِيْبَ اللهِ – فَنَزَلَ جِبْرِيْلُ الْأَمِيْنُ عَلىَ النَّبِيِّ وَقاَلَ لَهُ : ياَ حَبِيْبَ اللهِ (صلى الله عليه وسلم) – اللهُ يُقْرِئُكَ السَّلاَمَ وَيَقُوْلُ لَكَ : قُلْ لِهَذاَ الأعرابي : أَيَظُنُّ إِنْ قاَلَ ياَ كَرِيْم أَنَّناَ لاَ نُحاَسِبُهُ؟ فَقاَلَ الأعرابي : وَاللهِ ياَ نَوْرَ الْعَيْنِ ياَ جَدَّ الْحَسَنَيْنِ , لَوْ حَاسَبَنِيْ رَبِّيْ لَأُحاَسِبَنَّهُ – قَالَ لَهُ النَّبِيُّ (صلى الله عليه وسلم) : وَكَيْفَ تُحاَسِبُ رَبَّكَ يا أخ العرب؟ قاَلَ: لَئِنْ حاَسَبَنِيْ عَلىَ ذَنْبِيْ حاَسَبْتُهُ عَلىَ مَغْفِرَتِهِ – وَإِنْ حاَسَبَنِيْ عَلىَ تَقْصِيْرِيْ حاَسَبْتُهُ عَلىَ جُوْدِهِ وَكَرَمِهِ – فَقاَلَ جِبْرِيْلُ الْأِمِيْنُ: ياَ حَبِيْبَ اللهِ , اللهُ يَقُوْلُ لَكَ – قُلْ لِهَذاَ الْأَعْرَابِيّ أَنْ لاَ يَحاَسِبَناَ وَلاَ نُحاَسِبُهُ – الله أكبر!!![/arabic]

Penjelasan Arti diatas : Adalah suatu saat Nabi SAW melakukan Thowaf mengelilingi Ka’bah. Tiba- tiba beliau melihat seorang Arab Badui juga sedang Thowaf sambil menyeru: “Ya- Kariim!” Maka Nabi pun dibelakangnya mengucapkan “Ya Kariim”. Maka Arab Badui itupun berpindah ke Rukun Tsani dan berdo’a: Ya Kariim. Maka Nabi, Sang kekasihpun menirukan “Ya Kariim”. Maka berpindahlah Arab Badui itu ke dekat Hajar Aswad dan berdo’a: Ya Kariim!!, Maka Nabi- Sang kekasihpun berdo’a: “Ya Karim”. Maka Sang Arab Badui itupun menoleh dan berkata: “Adakah kamu mentertawakan aku? Seandainya bukan wajahmu yang bercahaya dan penuh keramahan, pasti sudah kuadukan kepada kekasihku yakni baginda Muhammad!!”.

Maka Nabi SAW berkata kepadanya:”Apakah engkau belum mengenal Nabimu wahai saudara Arabku?” Maka Orang Badui itu berkata:”Demi Allah aku beriman padanya padahal aku belum pernah mengenalnya sejak aku memasuki Mekah dan aku belum pernah menjumpainya”. Maka Nabi pun berkata padanya: “Aku ini (Muhammad) Nabimu wahai saudara Arabku”. Maka Sang Badui itupu segera memeluk kehadapan Nabi dan mencium tangan beliau seraya berkata:”Bapak dan Ibuku sebagai penebusmu wahai Sang kekasihku” Maka Jibrilpun turun kepada Nabi dan berkata:”Wahai Sang Kekasih Allah, Allah mengucapkan salam untukmu dan berfirman kepadamu:” Katakanlah pada orang Badui itu apakah ia menyangka Aku tak akan menghisabnya ketika ia mengucapkan Ya Kariim?” Maka Orang Badui itu berkata:”Demi Allah wahai cahaya mataku, eyang dari Hasan dan Husain, Seandinya Robku menghisabku, maka akupun akan menghisab-Nya! Maka Bersabdalah Nabi:”Bagaimana engkau akan menghisab Robmu?” Badui berkata:”Jika Rob menghisabku atas dosa- dosaku, maka aku akan menghisab segala ampunan-Nya, dan jika Ia menghisabku atas segala keteledoranku, maka aku akan menghisab anugerah dan kemulyaan Nya”. Maka berkatalah Jibril Al- Amin: “Katakanlah pada orang ini:” Janganlah ia menghisab Ku, maka Aku pun tak akan menghisabnya”. Allohu Akbar!!!

Riwayat ini oleh masyarakat mesir sering dibaca dengan lagu yang indah pada waktu menjelang shubuh untuk TARHIM

C. SEJARAH SHOLAWAT TARHIM DI INDONESIA


[caption id="attachment_2022" align="alignright" width="250"]mahmud khalil al husary Syekh mahmud khalil al husary[/caption]

Shalawat ini pertama kali dipopulerkan di Indonesia melalui Radio Yasmara (Yayasan Masjid Rahmat), Surabaya pada akhir tahun 1960′an. Penciptanya adalah Shaikh Mahmoud Khalil Al Hussary, ketua Jam’iyyatul Qurro’ di Kairo, Mesir.

Bagaimana asal mula ceritanya shalawat tarhim ini akhirnya bisa sampai ke Indonesia? Menurut Cak Nun, Syaikh Al Hussary pernah berkunjung ke Indonesiamisi belum diketahui, mungkin dalam rangka study tourdan beliau ‘dibajak’ di LOKANANTA, Solo untuk rekaman shalawat tarhim ini.

Syaikh Mahmoud Al-Hussary (1917-1980, محمود خليل الحصري) adalah ulama lulusan Universitas Al-Azhar dan merupakan salah satu Qâri’ (pembaca Quran) paling ternama di jamannya, sampai-sampai ia digelari Shaykh al-Maqâri (sing ahli qiroah). Syaikh Al-Hussary dikenal karena kepiawaiannya dalam membaca Qur’an secara tartîl.

Ia mengatakan bahwa membaca Qur’an bukan semata-mata tentang irama (lagu) atau seni bacaannya, yang paling penting adalah tartîl: memahami bacaan Qur’an dengan baik dan benar, yaitu melalui studi kebahasaan (linguistik) dan dialek Arab kuno, serta penguasaan teknik pelafalan huruf maupun kata-perkata dalam Quran. Dengan begitu bisa dicapai tingkat kemurnian (keaslian makna) yang tinggi dalam membaca Al-Qur’an.

D. BACAAN LENGKAP SHALAWAT TARHIM (TEKS ARAB, LATIN SERTA ARTINYA)


sholawat tarhim teks arab

Bacaan Shalawat tarhim:
ASH-SHALÂTU WAS-SALÂMU ‘ALÂYK
YÂ IMÂMAL MUJÂHIDÎN YÂ RASÛLALLÂH
ASH-SHALÂTU WAS-SALÂMU ‘ALÂYK
YÂ NÂSHIRAL HUDÂ YÂ KHAYRA KHALQILLÂH
ASH-SHALÂTU WAS-SALÂMU ‘ALÂYK
YÂ NÂSHIRAL HAQQI YÂ RASÛLALLÂH
ASH-SHALÂTU WAS-SALÂMU ‘ALÂYK
YÂ MAN ASRÂ BIKAL MUHAYMINU LAYLAN NILTA MÂ NILTA WAL-ANÂMU NIYÂMU
WA TAQADDAMTA LISH-SHALÂTI FASHALLÂ KULLU MAN FIS-SAMÂI WA ANTAL IMÂMU
WA ILAL MUNTAHÂ RUFI’TA KARÎMAN WA SAmI’TAN NIDÂ ‘ALAYKAS SALÂM
YÂ KARÎMAL AKHLÂQ YÂ RASÛLALLÂH
SHALLALLÂHU ‘ALAYKA WA ‘ALÂ ÂLIKA WA ASHHÂBIKA AJMA’ÎN

Arti (terjemahan) shalawat tarhim:
Shalawat dan salam semoga tercurahkan padamu
Duhai pemimpin para pejuang, ya Rasulullah
Shalawat dan salam semoga tercurahkan padamu
Duhai penuntun petunjuk Ilahi, duhai makhluk yang terbaik
Shalawat dan salam semoga tercurahkan atasmu
Duhai penolong kebenaran, ya Rasulullah
Shalawat dan salam semoga tercurahkan padamu
Wahai Yang Memperjalankanmu di malam hari Dialah Yang Maha Melindungi
Engkau memperoleh apa yang kau peroleh sementara semua manusia tidur
Semua penghuni langit melakukan shalat di belakangmu dan engkau menjadi imam
Engkau diberangkatkan ke Sitratul Muntaha karena kemuliaanmu
Dan engkau mendengar suara ucapan salam atasmu
Duhai yang paling mulia akhlaknya, ya Rasulullah
Semoga shalawat selalu tercurahkan padamu, pada keluargamu dan sahabatmu.

E. Sholawat Tarhim Video & Mp3


Video Sholawat Tarhim Shaikh Mahmoud Khalil Al Hussary, Lengkap dengan Subtitle Arab dan Latin

F. Download Audio Mp3 Sholawat Tarhim Shaikh Mahmoud Khalil Al Hussary


Sholawat Tarhim link 1 | Sholawat Tarhim Link 2

Kesimpulan: Shalawat tarhim sangat enak didengarkan kapan saja, apalagi waktu menjelang subuh. Manfaat yang didapat dari mendengar shalawat tarhim, selain membangkitkan keterikatan emosional antara diri kita dengan Nabi saw, menenangkan pikiran  dan menyejukkan hati, juga bisa sebagai obat kangen keluarga di rumah (di desa, kampung) dan orang-orang tercinta yang sudah tiada, tentunya bagi anda yang masa remajanya di era 1980 s/d 1990an.

Ref: masuk-islam.com telah mengutip dari berbagai sumber, yang telah kami rangkum dan tambahkan
thesmilingchickpea.wordpress.com/2012/02/12/shalawat-tarhim-dari-mesir-ke-surau-di-dekat-rumah/
tanbihun.com/sejarah/asal-usul-tarhim-menjelang-subuh/#.UTlHRjeEXUd

Komentar

  1. M2MediaPromosi.net8 Mei 2013 21.34

    Suasananya benar - benar kental dan mengenang bro setelah mendengarkan sholawat ini,,

    Sekarang juga sudah sering diputar tidak hanya sebelum sholat shubuh dan maghrib saja, tapi terkadang dhuhur dan ashar pun juga di putar..

    Terima Kasih Sharenya :)

    BalasHapus
  2. Semoga barakah juga tercurah kepada tim penulis, sejak kecil saya sangat ingin mencari tahu artinya ,sayang karena pergaulan dan agama yang kurang saya belum beruntung mengetahui artinya, baru di Ramadhan ini saya bersyukur akhirnya menemukan artinya dan uraian cerita dibalik shalawat ini. Semoga Allah memberikan RahmadNya kepada kalian semua, saya sangat bersyukur & berterima kasih.

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah syukron

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah, sering saya mendengar dikampung sy lantunan ini setiap subuh tpi tidak tau asal usulnya dan lantunan apa. ingin rasanya melantunkan....
    Jazakallahu khairan katsiro...

    BalasHapus
  5. sukses terus.... dan selalu update beritanya....

    BalasHapus
  6. Deddy Juniawan1 November 2013 02.10

    Suara yang indah dari Syeikh Mahmoud Khalil Al Husary selalu terkenang saat dikumandangkan kembali dengan Murottal dan Sholawat Tarhimnya..
    Semoga tak kan pernah hilang walau perubahan telah menggilas masa..

    BalasHapus
  7. Muhammad Radhi Siriwa10 November 2013 02.02

    Subhanallah, jadi bangga jadi orang Islam... Makasih ya Allah...

    BalasHapus
  8. Ijin utk share yah gan.. Syukron..

    BalasHapus
  9. اَلصَّلاَ ةُ وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَ
    يَا اِمَامَ الْمُجَاهِدِيْنَ
    يَا رَسُوْلَ اللهِ
    اَلصَّلاَ ةُ وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَ
    يَا نَاصِرَالْهُدَي
    يَا خَيْرَ خَلْقِ اللهِ يَا رَسُوْلَ اللهِ
    يَا مَنْ اَسْرَى بِكَ الْمُهَيْمِنُ لَيْلاَ نِلْتَ مَانِلْتَ وَاْلاَنَامُ
    وَتَقَدَّمْتَ لِلْصَّلاَ ةِ فَصَلَّى كُلُّ مَنْ فِى السَّمَا ءِ وَاَنْتَ اْلاِمَامُ
    وَاِلَى الْمُنْتَهَى رُفِعْتَ كَرِيْمًا وَسَمِعْتَ الِنّدَاءَ عَلَيْكَ السَّلاَمُ
    يَا كَرِيْمَ اْلاَ خْلاَقِ
    يَا رَسُوْلَ اللهِ
    صَلََّى اللهُ عَلَيْكَ وَعَلَى اَلِكَ وَاَصْحَا بِكَ اَجْمَعِيْنَ

    BalasHapus
  10. pendidikan islam11 November 2013 01.51

    Terima kasih banyak atas teks arabnya

    BalasHapus
  11. pendidikan islam11 November 2013 01.51

    silahkan

    BalasHapus
  12. udah lama nyari ini mas, tapi nggak tau namanya
    ati tenang banget kalo lagi denger salawat ini,
    syukron

    BalasHapus
  13. subhannalah izin bookmark & download kang..
    ecaknyo.blogspot.com

    BalasHapus
  14. dulu, suara ini di masjid mulai terdengar jam 5 sore. sepulang ngaji, saat saya dan teman2 ngaji menunggu adzan maghrib.
    jadi pengen lagi waktu itu kalo gak maen ke kebon ya maen ke sungai brantas. haha

    BalasHapus
  15. M.S. Soelaeman18 Juli 2014 17.38

    syukur alhamdulillah, akhirnya saya dapat menemukan mutiara yang selama puluhan tahun saya ingin miliki. syukron. semoga Allah swt melipatgandakan pahala-Nya untuk Anda. Amin ya Robbal 'alamiin.

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah, ketemu juga apa yg kucari... Terima kasih sudah berbagi. Jazakallah khairan katsiran...

    BalasHapus
  17. NASRUL APRIADI30 Juli 2014 23.40

    Alhamdulillah....

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah, ahirnya bertemu juga yang saya cari.
    Sukron katsir telah berbagi.

    BalasHapus
  19. Anton Widiatmoko28 Januari 2015 14.34

    Terimakasih dan bersyukur sekali saya mendapatkan sholawat ini. Mengingatkan ketika aku masih SD hingga SMA di tahun 1970 - 1982 di Semut Baru Surabaya. Langgar di kampungku selalu me relay Masjid Rahmad Kembang Kuning setiap subuh. Dan biasanya usai sholat subuh selalu diikuti dg Ceramah Subuh. Sungguh masa kecil yg indah.

    BalasHapus
  20. Maaf, harusnya riwayat asal usul tarhim diatas diberikan informasi siapa perawi hadistnya, agar diketahui bahwa cerita asal usul tarhim ini benar adanya. Terima kasih.

    BalasHapus
  21. Assalamu 'alaikum.. .
    Derek share bro..

    BalasHapus
  22. pendidikan islam15 Februari 2015 23.48

    monggo

    BalasHapus
  23. alhamdulillah ya ALLAH..
    aku dah nemuin yg selama ini sering dengerin wkt mau subuh..
    suaranya merdu d sangat menenangkan kalbu..

    BalasHapus
  24. kenangan waktu sy masih sd dulu

    BalasHapus
  25. Subhanallah,semoga menjadi berkah yang tidak terputus..amiin

    BalasHapus
  26. Terkenang kembali masa kecilku... jujur Shalawat ini musna di era 1999 pada saat kasetnya rusak karena pitah kasetnya putus-putus...

    BalasHapus
  27. Di Zaman sekarang, mempermudah segala cara belajar, atau menyalurkan ilmu, menyebarkan syalawat tahrim kepada yang membutuhkan termasuk mempermudah download agar yg membutuh dapat belajar. Bila situs nya banyak mempersulit pengguna, maka orang enggan mengunjungi situs tersebut. ( solawat tahrim baiknya tek/sairnya dengan mudah didapat oleh pengguna )

    BalasHapus
  28. Ferry Smith Sanders27 Agustus 2015 18.39

    Alhamduliah...iniah yang telah lama saya cari. Karena saya orang kuno dan belum lama mendalami İslam ini, saya sering mendengarkan lantunan sholawat Tarhim ini di waktu subuh dari masjid di dekat rumah saya yang terletak di perumahan Mondoroko İndah, Singosari-Malang.
    Betapa syahdu, tentram dan khidmatnya hati saya ini hingga sekarang.
    Thank you untuk pembuat blog ini, semoga Allah memberikan hikmah dan rahmat Nya pada keluarga beliau.

    BalasHapus
  29. Sukron...ijin share

    BalasHapus
  30. Alhamdulillah.....bisa mengetahui latar belakng cerita awal mula shalawat tarhim. Semoga ilmu yg bermanfaat dan membawa barokah. Amin..

    BalasHapus
  31. Gak pantas loe dibilang manusia islam lagi
    loe tu pantas di anggap kotoran
    maksud loe khariman wa sai'tan nida alaykas salam
    maksud loe apa ?
    Dasar pendusta

    BalasHapus
  32. Aduh itu tolong dibenerin dong yang huruf latin nya...kalo ada orang yang gk bisa baca arab nya jadi sesat gan.

    BalasHapus
  33. tiap denger ini keinget bapak yg sering bersholawat dimasjid depan rumah sebelum maghrib dan subuh..
    masyaAllah...

    kenangan indah yg kini jarang q temuin kembali karena kesibukan di ibukota.
    sehat selalu pak disana...

    thanks gan ilmunya.
    smoga bermanfaat banyak barakallah..

    BalasHapus
  34. cuman di tulisan latinnya salah gan...

    dibenerin tuh...

    biar yg gk bisa baca tulisan arab gak banyak yg salah nangkep..

    BalasHapus
  35. Maaf min ada yg kurang teks arab nya habis خلق الله

    BalasHapus
  36. Setiap kali saya mendengar sholawat tarhkim seperti ada yang berbeda dalam diri saya entah apa tapi yg jelas membuat saya jadi bergetar tiap kali dikumandangkan dimasjid / musholla izin . izin share gan + download

    BalasHapus
  37. assalamualaikum mau nanya bacaan apa yg biasax d baca sebelum adzan di wilayah surabaya
    nomer 1 aqu denger2 yg membaca habib syeh tau nomor duax sya tidak tau judulnya... tolong bantuanx

    BalasHapus
  38. Admin@ Supaya dijelaskan periwayat hadistnya dan dalam kitab apa. Lalu lafadz shalawat tersebut diambil dari mana. Karena di text cerita di atas nabi tidak menuntun si arab badui tadi untuk melafadzkaan yang dinamakan shalawat tahrim itu sendiri.

    Supaya dikaji lagi dan dijelaskan kembali, terimakasih

    BalasHapus
  39. MOHON IZIN RE SHARE YA GAN, MOGA BERKAH

    BalasHapus
  40. Pendidikan Islam14 Mei 2016 17.02

    silahkan, aminn..

    BalasHapus
  41. Kalo mau juga shalawat tarhim.silahkan diklik.aja di.atas. Tks

    BalasHapus
  42. Rachman Abdoel15 Juni 2016 10.47

    Alhamdulillah....maha suci Engkau ya Allah...
    Setiap kali aku mendengar alunan suara shalawat tarkhim ini selalu saja meneteskan air mata...serasa begitu dekatnya dgn kekasih Allah nabiAllah Muhammad saw.
    Bukan hanya enak di dengar tapi juga mengenang di jaman thn 80an.
    Amin ya Rabb....

    BalasHapus
  43. Eh vroh lu gk bsa bca arab ya?eh kasian amat sih, anak TK aja bisa bca arab msak lu gk bisa,jgn bca latinnya tp bca arabnya klo latin slah tuh maklum tp klo arab slah ya dibenerin,tp gk usah ngejek gtu vroh masak pendusta ngejek org dgn kata "pendusta" jg wkwkwk kasian amat nich bocah yg bisanya ngeledek org..

    BalasHapus
  44. Pojokshare.com15 Agustus 2016 04.43

    Dengerin shalawat tarhim pakai hadset berulang2, tanpa di sadari air mata saya mengalir membasahi pipi.....
    Merdu dan menyentuh hati

    BalasHapus
  45. desain gambar rumah7 September 2016 02.17

    sukron, sangat bermanfaat

    BalasHapus
  46. pingin denger lagi sholawat..kalaamun ..seblum shilat magrib

    BalasHapus
  47. Sekarang, Di beberapa daerah masih melantunkan suara Tarhim. Termasuk di daerah saya. Walaupun saya bukan angkatan tahun 80-an dan 90-an, tapi saya lahir tahun 1999. Setiap subuh, dzuhur, dan maghrib masih dikumandangkan di daerah saya.

    BalasHapus
  48. Kalau tempat tinggal saya skarang sepi
    Tau tau dengar adzan aja.
    Beda dengan tempat tinggalku dulu.
    Yg sering dengar sebelum adzan subuh di kumandanhkan
    Tp lingkungan FPI
    tp sepi MASJIDnya Gk seperri masjid tetangga kampung saya.

    BalasHapus
  49. Di kota Balikpapan sampai saat ini masih sering di perdengarkan sebelum masuk waktu adzan tiba apalagi di masjid agung At-taqwa, tapi setelah saya pindah ke jakarta saat ini sdh hampir tdk pernah ada lagi saya dengar, kalau pun ada sdh di gantikan dengan shalawat" lain.

    BalasHapus
  50. Setahu saya tidak ada sejarah atau sanad hadits shalawat tahrim. Jadi ini bukanlah shalawat yg diajarkan Rasulullah atau sahabat. Lantas apa hukumnya menyenandungkan atau mendengarkan shalawat tahrim? Saya pribadi mendengar shalawat tahrim seperti Opick menyanyikan lagu pujian kepada Rasulullah atau Raihan menyenandungkan nasyid. Jd tidak dikategorikan ibadah mahdah. Nah terkait judulnya Shalawat, Snada jg ada nasyid berjudul neo shalawat. Shalawatnya pake bahasa China lg.
    YG jelas tdk menjadikan tahrim sbg amalan khusus supaya banyak rezeki, dimudahkan urusan, dll. Itu bisa jadi syirik dan jatuhnya bisa jadi haram

    BalasHapus
  51. kalo bapak dijakarta keistiqlal setiap saat bapak bisa dengar

    BalasHapus
  52. Sudah sejak lama saya mendengarnya tapi nggak tahu judulnya dan teksnya ,alhamdulillah sekarang tiap menjelang subuh saya rutin mengumandangkan walau tidak sebagus aslinya ,

    BalasHapus
  53. kayknya orang saudara kita ini ulama besar mengerti hadis, semoga diberkahi dan dapat hidayah

    BalasHapus
  54. Jangan terpengruh ya saudaraku, jika ada yg bilang shalawat ini di tolak. Shalawat yg di contohkan Nabi Muhammad memang cuma 1, yaitu Allahumma shalli ala muhammad, kita pasti tau kan, Nabi kita itu org yang sangat rendah hati, andai bukan karena Allah yg nyuruh kita[ umat Nabi muhammad] untuk bersholawat , pasti nabi pun tidak mau memberi contoh untuk mendoaknnya atau lebih kita kenal bersolawat dan beliau juga pasti tdk mengharap untuk kita doakan. Tp karena dulu umat nabi ada yg bertanya bagaimana contoh bersholawat, ya nabi kasih cpntoh yg paling simple, paling mudah, Nabi kita itu manusia yg luar biasa. Tp ingat, seluar biasanya manusia, pasti senang jika di doakan , dan lama kelamaan jika berterusan insyaallah kita akan mendapat cita dr Rasulullah yg ujung ujungnya kita akan mendapt syafaat beliau. Aamiin, wes omongan e wong ngonokui ra sah di reken broh, jika org sperti itu mengira, [jika dia tdk menyukai sesuatu maka Allah juga tdkmenyukainya] maka sesungguhnya dia sudah syurik,memyama nyamakan dirinya dgn Allah, merasa dia itu wakilnya Allah, ok, wassalamualaikum warahmatullah.

    BalasHapus
  55. Subhanallah betapa indah nya sholawat ini, sangat menyentuh dan menenangkan hati, ingin rasanya menangis apabila mendengar nya benar-benar sangat menenangkan jiwa

    BalasHapus
  56. Yakinlah bahwa siapapun orang muslim yg mau bersholawat kepada rosul mulia mdh2an kelak mendapat syafaat beliau nabi Muhammad saw. Aamiin

    BalasHapus
  57. Izin copas buat hafalan

    BalasHapus
  58. ini bacaan yang paling enak saya dengar sejak kecil diwaktu imsyak, baru tau namanya sholawat tahrim, indah seni bacaanya, merdu suaranya, puji2 an yg bagus artinya, syiar nya nendang....kaset lokananta surat arrahman dan adzan subuh

    BalasHapus
  59. Tujuan kita bersolawat untuk memulyakan panutan kita rasulullah saw . Jadi hukum'nya adalah sunnah . Baik itu solawat yg di ajarkan oleh rasul atau tidak di ajarkan oleh rasul , akan tetapi di ajarkan oleh para alimil ulama .

    BalasHapus
  60. Salam, admin nya benar, usia dan era selawat ini ada nostalgia.
    Usia kita nostalgia kita.
    Sekeluarga ke syurga.
    Perlukan pelukan kenangan untuk teguhkan iman.
    Bahasa Arab, Urdu, dan Mealyu ada persamaan.
    Ini petunjuk bangsa kita berkaitan.
    Ayuh bersaudara Mesir, India, Indonesia, Thailand, dan Malaysia!
    Brunei dan Singapura tidak rapat dengan kita.

    BalasHapus
  61. Min, boleh minta dalil mengenai shalawat tarhim?

    BalasHapus
  62. Sangat benar

    BalasHapus
  63. Ini salawat ibrahimiyyah
    dibaca dalam setiap salat
    اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ
    Artinya: "Duhai Allah, bershalawatlah kepada kanjeng Nabi Muhammad dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana engkau telah bershalawat kepaada kanjeng nabi Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Dan berkatilah kanjeng nabi Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkati kanjeng nabi Ibrahim dan keluarga nabi Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Pemurah bagi seluruh alam."

    Penjelasan:

    Dalam kitab Afdhalush Shalawat 'alaa Sayyidis Saadaat dijelaskan sebagai berikut:

    هذه الصلاة هي أكمل صيغ الصلوات على النبي صلى الله عليه وآله وسلم المأثورة وغيرها ولذلك خصوا بها الصلاة للاتفاق على صحة حديثها فقد رواه مالك في الموطأ والبخاري ومسلم في صحيحهما وأبو داود والترمذي والنسائي

    Artinya: "Shalawat ini merupakan sighat shalawat yang paling sempurna kepada kanjeng Rasul Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Aalihi Sallam, baik yang datang dari kanjeng nabi ataupun dari para ulama. Karena itu para ulama mengkhususkan dan mengistimewakan shalawat Ibrahimiyah ini karena adanya ittifaq atau kesepakatan atas keshahihan hadits tentangnya. Sungguh, imam Malik telah meriwayatkan shalawat tersebut dalam kitab al-Muwaththa', Imam Bukhari dan Imam Muslim dalam kitab shahihnya, Imam Abu Dawud, Imam At-Tirmidzi dan Imam An-Nasai (juga meriwayatkannya)."

    BalasHapus
  64. Iin Karnisah6 Mei 2017 20.00

    Seperti menemukan mutiara yg hilang, dulu saya dengar do'a ini antara waktu imsak & adzan Subuh lewat radio di Jakarta.
    Subhanallah akhirnya lantunan do'a (Shalawat Tarhim) yg indah & menyentuh hati ini bisa saya dengar kembali, Alhamdulillah.

    BalasHapus
  65. kumandangkan yu terus ! enak bermanfaat memotifasi jiwa dan kecintaan pada suri tauladan rosullallah,

    BalasHapus
  66. bukan tahrim tp tarhim, jdi bingug untk komentr slnjutnya

    BalasHapus
  67. semasa kecil sy sering mendengar sholawat ini di radio menjelang waktu subuh, ada kerinduan yg dalam ingin mendengar lagi lantunan tahrim itu lagi

    BalasHapus
  68. Pendidikan Islam12 Juli 2017 09.14

    Terima kasih atas kontribusinya

    BalasHapus
  69. Yg bijak pasti mengerti ..kisah ini..
    Kenapa kanjeng nabi muhammad mengikuti ya kariim ya kariim..

    Jangan diperdebatkan jika seseorang minta ini itu dalil sana sini..
    Yg bijak pasti berkata..itu semua karna CINTA..
    Cintanya nabi kepada umatnya..

    BalasHapus
  70. Ya Allah enak bener deh dengerin ni sholawat. Seakan-akan rasul berada disisi saya. Meskipun saya belom pernah lihat beliau tapi rasanya ada. Subhanallah ini sholawat juga teringat di masa madrasah dulu yg baca kakek.

    BalasHapus
  71. ingat masa kecil.... ademmm rasanya kalo mendengarnya... semoga rasullullah kangen juga ama kita,sbgi mana kngennya kita kedpnya...aamiin

    BalasHapus
  72. Allahumma shalli ala muhammad wa ali Muhammad

    BalasHapus
  73. idham pengasih16 Oktober 2017 23.56

    aku juga sama sprti kalian sewaktu saya masih kecil sring mndengarkn sholawat tharim di kampung halamanku yaitu lombok NTB
    Tapi di sini sumatera selatan gc prnah mndengarkn tharim

    BalasHapus
  74. Perbedaan itu indah cak!!!
    Gk usahlah sampean mesyirikan orang yg ingin memulyakan rosulalloh dg bacaan tarhim, kalopun sampean gk suka mending diam dari pada menimbulkan persepsi yg bermacam macam dengan ajaran agama kita islam.. -:-) trimakasih

    BalasHapus
  75. Aku baca komen sambil semyum kadang jg agak sedih....sebenarnya itu sholawat tarhim tp ada yg nulis tahrim ada yg tharim....😂😂😂😂😅

    BalasHapus
  76. IJIN BUAT Dicopas

    BalasHapus
  77. Pendidikan Islam14 Januari 2018 06.16

    silahkan

    BalasHapus
  78. Sejuk sekali kakakk...
    Indah sekaliii....
    Terimakasih....

    BalasHapus
  79. Betul itu sdraq. kt mengenal rasulullah kan dr org tua, ustadz, bahkan alim ulama.

    BalasHapus
  80. Sama2 g tau arti eker2 ran

    BalasHapus
  81. Alhamdulillah di dusun Dayakan, Pengasih, Kulon Progo sampe hari ini setiap pagi menjelang Subuh selalu berkumandang Sholawat Tarhim ini...

    BalasHapus
  82. haram.ndasmu pevcah dikit dkit koknharam

    BalasHapus
  83. salam....
    dikampungku juga ada tetangga yg suka melarang ini itu, sedikiy dikit dikatakan bit'ah, sedikit dikit dikatakan haram. Setelah warga itu ditaboki orang orang kampung.... skrg alhamdulillah tentrem lagi. saran:: boleh tdk setuju dgn aliran orang lain, tapi JANGAN nyolot haram dan lain lain.

    BalasHapus
  84. Alhamdulillah, dapat juga PDF & Mp3 nya, terima kasih. mengingatkan sewaktu kecil, saat rumah dekat dengan masjid Rahmat (Kembang Kuning) Surabaya, selalu mengumandangkan Tarhim ini ..... rasane krenyuh, ayem, tentrem,....

    BalasHapus
  85. Memang setiap sy mendengar sholawat tarhim saya selalu teringat masa lalu, kangen dengan orang yg tlah tiada, bapak, kakak.
    Mendengar sholawat ini hati jadi tenang, teduh,sejuk memang benar, alhmdllh..

    BalasHapus

Posting Komentar